MB2023 | Buku
18345
page-template-default,page,page-id-18345,page-parent,ajax_fade,page_not_loaded,,qode-theme-ver-10.0,wpb-js-composer js-comp-ver-4.12,vc_responsive
 
riwayyat

Riwayat Gunung dan Silsilah Laut

Sejarah Baru tentang Air, Perkampungan, dan Migrasi di Makassar, Nabire, Labuan Bajo, Parepare, dan Pangkep


Buku ini berisi lima narasi tentang perkembangan wilayah urban di Makassar, Nabire, Labuan Bajo, Parepare, dan Pangkep. Seluruh cerita ini disusun oleh lima tim yang berisikan sekurangnya dua puluh lima peneliti muda di lima kota tersebut.

 

Cerita-cerita disusun berdasarkan pengalaman dan kesaksian-kesaksian tangan pertama, mulai perihal sejarah kota dengan tanahnya yang tumbuh dan menjorok ke selat, lanskap kota yang tumbuh di atas rawa-rawa, kota yang membesar dipicu oleh budaya pelesiran, atau kota yang pelan-pelan menjadi amnesia, sampai bentangan kota yang mulai dijauhi air.

Penulis: Aziziah Diah Aprilya dkk
Editor: Anwar Jimpe Rachman
Penerbit: Yayasan Makassar Biennale  (Maret, 2023)
buku-mb

Membentang Pesisir Sulawesi Mutakhir

Mencakapkan Tautan Seni, Pendidikan, dan Gerakan Warga

 

Buku ini membentangkan lembaran peta wilayah pesisir Pulau Sulawesi, mulai dari Makassar, Polewali Mandar, sampai Palu yang sedang menghadapi sederet persoalan, mulai tanah diuruk dan membentuk daratan baru, hutan bakau yang menjadi benteng alami pesisir malah tumpas, sampai tanggul beton yang mengancam kebudayaan bahari sandeq sekaligus menjelma ancaman nyata bagi lingkungan hidup lantaran memblokade kawasan biakan penyu.

 

Pada bagian lain, kita juga akan menyusur dan membincangkan dimensi-dimensi partisipatoris dalam perkembangan dunia pendidikan dan peluang gerakan-gerakan yang dapat ditempuh warga dalam menyikapi persoalannya sehari-hari. Ketika cara lama mandek, saatnya memeriksa dan menautkannya dengan perkembangan dunia seni kontemporer yang mengalami demokratisasi moda produksi dan pemaknaan karya artistik, yang membentangkan untuk siapapun yang terlibat dalam relasi sosial dan konsensus estetik.

Kontributor: Sri Wahyaningsih, Wicaksono Adi, Moelyono
M Ridwan Alimuddin, Neni Muhidin, Nurjannah Abdullah, Ryan Tans
Editor: Anwar Jimpe Rachman
Penerbit: Yayasan Makassar Biennale  – Tanahindie (Maret, 2024)
tamasya-purbakala

Tamasya Purbakala

Sebuah Komik oleh Gandhi Eka

Sebuah perjalanan seorang bocah bernama Budi dan ayahnya ke masa lalu melalui gambar-gambar purbakala dan artefak-arkeologis di pusat informasi gambar prasejarah. Pada saat melihat artefak seperti alat, perkakas, perhiasan, dan senjata kuno, serta fosil-fosil yang telah membatu, melihat kehidupan manusia pada masa lampau di wilayah bukit Karst (kapur). Salah satu hal menakjubkan dari zaman prasejarah puluhan ribu tahun lalu adalah gambar-gambar gua purba yang masih ada pada dinding beberapa gua di Maros – Pangkep.  Keindahan dan keteguhan gambar-gambar ini, yang juga disebut sebagai gambar gua, gambar cadas ataupun “rock art”, menambahkan nuansa magis pada kisah masa lalu. Penelitian tentang bahan tinta purba yang salah satu bahan utamanya terbuat dari Oker memberikan wawasan baru tentang teknologi dan kecerdasan manusia zaman dahulu yang telah menghasilkan warisan seni yang memukau hingga hari ini.

Penulis: Gandhi Eka
Penerbit: Yayasan Makassar Biennale  – Tanahindie Press (April, 2024)